Rabu, 07 Maret 2012

Kejadian Sepulang Kerja

Ehmmmm...topiknya masih tentang pembantu tukang pijet lagi neh...kadang kupikir ngapain sie aku nulis tentang pembantuku di blog?yah...ini kan blog pribadiku...kadang enak juga curhat lewat tulisan...

Nah, kejadian tadi malem bikin aku rada mbededeg (bhs indonesianya dongkol kali ya??) gimana enggak??

Pulang kantor dikasih tau tetangga ada arisan dasawisma (dawis) setelah magrib tadinya aku memutuskan untuk berangkat, pikirku mumpung Elena ada mak'e (panggilan untuk pembantuku) yg momong, jadi aku bisa berangkat dawis, lumayanlah bisa ngumpul sama ibu2 tetangga...eh, ternyata tdk berselang lama ada salah satu ibu2 tetanggaku nyariin mak'e, ternyata mau minta di pijit jam 7 malam...mak'e mengiyakan tanpa tanya2 dulu padaku, apa aku ada acara ato tidak...dan ternyata sebelumnya sudah ada tetangga yang lain yang minta pijit juga sebelum ibu2 yang datang tadi...dalam hatiku busyet deh ne orang jam terbangnya tinggi, dalam waktu semalem aja ada 2 orang minta pijet..

Aku sie sengaja diem aja, ternyata mak'e mengiyakan permintaan 2 orang tadi untuk minta pijet...alhasil mak'e langsung masuk, mandi dan berangkat pergi sblm magrib tanpa bertanya apa aku ada acara ato tidak..dan herannya lagi dia ga bilang mijet kemana yg pertama...cuma pamit mo mijet dulu...Duhhhh, dongkol banget aku..kok kayak'e majikannya ga dianggep ya???

Akhirnya aku rembugan ma suami, klo aku ga usah berangkat dawis aja..kasian klo Elena ditinggal berdua aja ma suami, kebetulan sore ini suamiku baru pulang dari luar kota, kan capek, klo momong sendirian nanti kecapekan...akhirnya aku nitip arisan aja ma tetangga sebelah...

Ya sudah, akhirnya kami di rumah bertiga, aku, suamiku dan Elena...kami berdua bersama-sama momong Elena, saling bantu gitu deh...soalnya kalo aku sendirian yg momong juga dah kerepotan, mengingat kondisi kehamilanku sudah besar dan ga bisa selincah dulu untuk mengikuti gerakan Elena..

Sampai Elena tidur dan aku juga ikutan tertidur, ga tau mak'e pulang jam berapa..yang pasti malam harinya sktr jam 11 malam saat Elena minta susu, aku kebingungan mencari botol susu yg masih bersih dan siap di pakai. Ternyata setelah kucari ke bak cucian, semua botolnya Elena dari tadi pagi belum dicuci...ampun deh neh pembantu!!!!!!! bikin gemes aja...kesannya kok dia nelantarin kerjaan utamanya dia??pdhl di sini juga aku yg gaji dia...klo rumah lom diberesin juga dah biasa..klo sore sampai malem, pasti rumah ga pernah rapi..

Harus di apain sie pembantu kayak gini ini???klo di tegur ntar pikirnya aku iri ma uang hasil pijitnya??ato malah marah??Capek banget aku ngerasainnya...

Dah gitu tadi pagi bangunnya siang, masak sie pembantu bangun jam 5.30 WIB, dulu aja pas awal2nya bangun jam 4.30WIB??padahal aku berangkat kerja jm 07.00 WIB ...Kadangn duluan aku yang bangun...Wahhhhh...mulai ga beres ne pembantu???tul ga???Rasanya gemes banget deh...

Dilema Punya Pembantu Tukang Pijet

Punya pembantu tukang pijet emang ada enaknya ada enggaknya...Jadi gini, pembantuku ini kan dah ikut keluargaku sekitar setahun yg lalu..

Awalnya sie klo dia mo mijit, aku ga masalah asalkan kerjaan rumah dah beres n anakku ada yang jaga..harusnya kan gitu..nah awal2nya jga gitu, klo mo mijit biasanya kerjaan rumah beres…dan sebelumnya ngomong dulu ma aku..apa aku ada acara ato tidak dan dia bisa keluar apa tidak..lagian saat itu aku lom hamil lagi…Kalo kondisi sekarang dia mulai berubah, mungkin juga karena anakku dah besar dan mulai bikin capek yang momong…Sekarang klo ada orang yg minta di pijet, tau tau sudah ganti baju , baru pamitan n siap pergi ga nanya2 dulu apa dia bisa pergi…kadang rumah ditinggal dalam keadaan masih berantakan, pdhl jga aku sedang hamil besar, lebih gampang capek..Ato karena sudah lama ikut, dia piker gapapa ninggal2 rumah begitu saja…

Kadang aku ma suami yang akhirnya ngalah…jadi kalo aku dan suami mau ada acara malahan yang harus ngomong ma dia beberapa hari sebelumnya, biar dia klo ada yang minta pijet bisa nolak dulu…uhhhh capek dech…memang sie, klo dia mijet kan dia dapet penghasilan tambahan..toh aku jga ga pernah mau tau dia dapet berapa n ga pernah minta persenan juga..

Punya pembantu itu bener2 dilema..kadang dieman, eh orang nya ga tau dieman malah ngelunjak..klo di galakin dikit aja ato kesindir dikit aja langsung main pulang ga mbalik lagi n ga kasih kabar..
Kadang tuh bingung juga ma pembantu..di rumah aku ma suami jarang sekali perintah ini itu..klo masih bisa dilakukan sendiri ya dilakukan sendiri..kok ya masih aja kurang, pdhl gaji klo di bandingin ma pembantu yg lain dah lumayan jga, tiap bulan pulang kampung….klo awalnya 2 hari semalam, sekarang seringnya 2 hari 2 malam…jadi sabtu pagi pulang kampung, senin pagi baru balik lagi..dan gaji tidak pernah dipotong….kalo ada acara di kampung, seringnya dia main pulang2 mendadak..entah yg besannya sakit, trus besannya meninggal jga minta cuti bbrp hari..malahan pas anaknya melahirkan dia bilang mo bbrp hari saja cutinya, ga sampe 1 minggu…eh malah 2 minggu…selama 2 minggu itu aku dan suamiku serabutan antara momong anak dan kerja…

Yah, ini sie hanya curhatan seorang istri dengan 1 anak berumur 20 bulan dan sedang hamil 7,5 bulan dengan perut besar..yah, klo ada yg mau coment ato ngasih saran boleh, silahkan saja, akan sangat membantu sekali…